Senin, 03 Februari 2014

MUSIM "HUJAN" TERAMAT PANJANG


Assalamu'alaykum wr wb sahabat blogger.






Lagi musim hujan, dimana-mana banjir dan orang-orang banyak juga yang drop akibat daya tubuh melemah. Tapi tentunya hujan tidak hanya membawa masalah, tapi juga menciptakan benih-benih kehidupan bagi makhluk hidup. Gak percaya? Masa sih? Disini selain musim hujan, juga lagi musim tanam padi loh.



Rumput-rumput di lapangan yang dulunya kerontang seperti habis terbakar kini telah indah dengan hamparan hijaunya. Pohon-pohon yang beberapa bulan lalu meranggas dan seperti akan mati, kini telah memiliki pucuk-pucuk baru di ujung ranting. Pemandangan yang sangat indah pastinya...


Sejak kecil saya suka hujan, bermain menikmati rintiknya, menatapnya menyentuh tanah, merasakan cipratan nya atau sekedar mendengar tepukan-tepukan nya di atap. Jika kita mampu membaca dan mempelajari polanya, perjalanan hidup ini seperti hujan. Adakalanya airmata kesedihan meliputi kita, adakalanya kita menemukan bahagia saat kesedihan menyapa, dan adakalanya kita bahagia setelah kesedihan pergi menjauh. Yah, seperti hujan. Yang memberi sapaan seketika lalu kita mengeluh, dan di balik hujan kadang ada segaris pelangi yang mewarnai alam padahal hujan sedang derasnya. Tapi kita mesti tetap yakin bahwa selalu ada pelangi selepas hujan reda.


"Selalu ada pelangi selepas hujan reda" kalimat itu yang selama ini saya yakini seiring perjalanan hidup penuh warna yang saya alami. Kesakitan, kesedihan, tawa, dan bahagia tetap saja saya masih mampu untuk kembali berdiri dan melanjutkan hidup. Tapi saat ini musim HUJAN terasa amat sangat panjang, pelangi seolah enggan muncul. Sekitar 2 (dua) bulan terakhir merasa sangat tidak nyaman, dan saat inilah mungkin puncak dari segala kelelahan pikir dan rasa yang saya alami. Sudah saatnya saya belajar bagaimana menetap di sebuah PADANG PASIR yang sangat luas dimana air adalah hal termahal yang membutuhkan doa untuk membuatnya ada. Segenap kepercayaan diri dan keyakinan akan kemampuan diri sudah lumpuh. Saya menyerah!


Tapi sampai hari ini saya masih tetap memahami bahwa hujan adalah satu kondisi alam paling menyenangkan dalam alur kehidupan. Kondisi paling romantis dari sekian fenomena alam yang diciptakan Tuhan menurut saya. Dan untuk segala hal dalam perjalanan hidup mungkin kita hanya butuh untuk mempersempit harapan agar hujan juga tak sepanjang yang kita sangkakan.

Semoga musim hujan ini segera berakhir Tik, tetap semangat. Oh iya, siapa tau teman-teman mau baca postingan saya yang lain mengenai hujan klik aja SPASI HUJAN.

Tulisan ini dibuat dalam kondisi yang kembali tidak nyaman, padahal kemarin sudah merasa enakan dan hari ini sudah sempat ke sekolah untuk mengajar. Tapi entahlah, mungkin si virus juga berprinsip banyak jalan menuju Roma.


Dan postingan ini masih juga di tulis sekaligus di posting via handphone nokia jadul, dengan menggunakan aplikasi x-sun-updater.


Sekian,
Salam Etika.

48 komentar:

  1. Waduh buk, di tempat saya malah sudah mulai musim kering...Hawa dan cuaca membuat gerah. Tapi enggak apa-apalah. Yang penting kita tetap bisa ngeblog, menyalurkan curahan hati kita. Semoga kondisi ibuk semakin baik dan tetap bersemangat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilahi aamiin, terimakasih Pak Uda.. Disini hujan nya masih ada sekali sekali, tapi "hujan" yang lain masih deras..

      Hapus
    2. Wah adakah hujan yang lain selain air juga salju Mbak Tika
      Apa hujan duit yah, hhhh :D

      Hapus
    3. Ada pak, hujan airmata, hujan senyum hehehe

      Hapus
    4. Wah ternyata tidak semua daerah di INDONESIA mengalami musibah KEMARAU dan KABUT ASAP ya. Kalau disuruh memilih enak yang mana MUSIM KEMARAU atau MUSIM HUJAN? Bagi saya keduanya adalah berkah darii ALLAH SWT juga. Karena ALLAH SWT juga yang menurunkan HUJAN dan Mendatangkan PANAS atau kemarau. Pontianak sedang diuji kesabaran warga kotanya karena KABUT ASAP tebal, maraknya DIARE atau ISPA ditambah seringnya kebakaran

      Hapus
    5. Insya Allah Kang Asep, semua bernilai berkah yah :)

      Hapus
  2. Salut buat mb tika, dalam keadaan sdkit kurang fit pun mas bisa menyempatkan menulis, ... mw kasih 10 jempol tapi sy cuma punya 4 jempol mash kasih makanan jauh, sy kasih doa lag aja dah ... syafakillahu 'afa semoga mb tika lekas .. .. ^_^ dan kembali beraktifits seperti sediakala. aamiin ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup 2 jempol aja Fiu, yang dua nya simpen aja.. Masa orang lain dikasi kaki sih? Gak sopan keless.. Hehehe :p

      Hapus
    2. hehehehe, ydh nih jempol dua buat mb tika ..... tapi jangan dimakan jempolnya ya mb ... :D :P

      Hapus
    3. Smoga slalu iklas sabar dengan keadan dan segera pulih kesehatan

      Hapus
    4. Hehehe, terserah saya dong mau di apakan, kan dikasi..

      Insya Allah mas Mus, terimakasih :)

      Hapus
    5. DOYAN makan jempol juga yah mb ? hehehehe :P

      Hapus
    6. Kecuali jempol mu, gak menarik skaligus gak enak kayakx :p

      Hapus
  3. kalo dulu ketika masih kecil saya juga suka banget mbak kalo dah musim ujan, biasanya suka maen kucing-kucingan sambil ujan-ujanan pada telanjang lagi maklum namanya juga masih bocah hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, asal jangan di contohkan aja sekarang yah hehehe :D

      Hapus
  4. Sepertinya Sama Mbak Tika di tempat saya tinggal Curah hujan
    Masih sering dan deras nya. dan memang tahun ini tercatat paling
    panjang deh. tetap selalu waspada yah Mbak Tika :)

    BalasHapus
  5. kalau habis hujan.. hijaunya daun itu semakin hijau.. indah nian...
    semoga sehat selalu ya mbak..

    BalasHapus
  6. Hujan Bisa mendatangkan Berkah Namun Hujan juga Bisa menjadi sarana Datangnya Musibah.
    Dengan air Hujan Tumbuhlah dari bumi tanaman yang menghasilkan buah dan biji bijian sebagai rejeki yang di sediakan Tuhan untuk manusia.
    Namun ada kalanya hujan akan mendatangkan musibah entah sebagai ujian maupun peringatan bagi manusia.
    Menjadi kewajiban Manusia Bersyukur akan nikmat dari hujan dan Berlindung dari Bencana karena hujan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, selalu ada hikmah di balik pemberian Tuhan :)

      Hapus
  7. padahal mah musim di indonesia itu ada 2,,musim hujan dan kemarau..jadi setidaknya masing2 adalah 6 bulan untuk stiap musim,,,tp kadang lebih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan kayaknya perhitungan nya tidak begitu yah mas :)

      Hapus
  8. betul mbak, dikotaku aja yg biasanya tidak banjir malah sekarang banjir, semoga aja di bulan februari ini hujannya sedikit berkurang dan airnya cepat surut http://zamusik.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga ada solusi tepat bagi pemerintah agar kelak gak banjir lagi yah :)

      Hapus
  9. Wah di sumatra tepatnya di kota jambi tempat saya tinggal malah sudah 1bulan nggak ada hujan mbak.. Malah cenderung mau kemarau. Hujanya di buang ke jakarta semua.. Hehehe

    tetap semangat ya mbak. Masa depan generasi bangsa ada di tangan mbak tika.. Cemungudd..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Nady, hujan sudah bergeser ke timur sini :)

      Hapus
  10. Mungkin hujan yang teramat panjang ini merupakan sebuah jawaban Allah atas mengeluhnya manusia ketika musim kemarau. kita patut syukuri saja ya bu, karena ada makna dibalik semua ini dan ada pelangi yang akan lebih indah dari biasanya. :) Terimakasih sharingnya. Salam sukses

    BalasHapus
  11. musim hujan yang teramat panjang ini kadang membuat stamina kita drop ya mbak...jadi gampang ga enak body ni..
    tapi tetap harus disyukuri ya karena pasti ada hikmahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah sentiasa bersyukur, aamiin :)

      Hapus
  12. Hujan ya? Saya mau bikin tulisan ttg ini... tp nanti aja ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tika udah baca tulisan mas Pri :)

      Hapus
  13. Ka Tika, ke rumah saya aja gih...udah hampir kemarau nih...bahkan sudah banyak terjadi kebakaran lahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, parah juga yah.. Bisa abis tu lahan nya, betewe gak banyak asap kan disana?

      Hapus
  14. wah mbak khusna emag dimana udh kemarau? di kotaku masih dingin bin atis hehehe... hujan ters nih.. tapi ttp bersyukur klo kemarau kan air jadi kering, skrang lagi banyak air horee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah sentiasa bersyukur dan memetik hikmah dari setiap peristiwa :)

      Hapus
  15. ketika kemarau panjang manusia mengeluh kepanasan,dan ketika musim hujan berkepanjangan manusia meneluh kerena kedinginan dan musibah banjir dimana-mana,kita bersyukur saja yookkk,apapun yang diberikan oleh Alloh kepada kita semua,agar hidup lebih tenang.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama masih wajar, hanya di mulut dan bisa memberi pelajaran pasti bisa di maklumi di keluhan nya mas hehehe

      Hapus
  16. kalau musim ujan, bawaannya adem ya kak hehehe :D
    cocok buat pengantin baru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bener banget, saya setuju :D

      Hapus
    2. Entahlah sayang, belum pernah ngerasain :)

      Hapus
  17. hujan,panas semua anugrah....
    yang penting sikap kita untuk menerima dengan rasa syukur

    BalasHapus
  18. lebih baik hujan drpd panas mba, panas bawaannya emosi terus..hehehe

    BalasHapus