Senin, 17 Februari 2014

RINDU SAHABAT PENA



Assalamu'alaykum wr wb sahabat blogger.

Beberapa hari yang lalu saya dan seorang teman guru berkunjung ke kantor pos Parepare di jalan Karaeng Burane dekat lapangan Andi Makkasau, dengan maksud membangun kerjasama dengan pihak kantor pos tersebut dalam rangka agenda sekolah kami yang tidak lama lagi melaksanakan PRAKERIN (Praktek Kerja Industrin). Tapi yang ingin saya bahas bukan mengenai kerjasama tersebut, karena saat berkunjung ke sana saya jadi teringat sekaligus rindu aktivitas lamaku ketika masih SMA dulu.




Gambar ini di ambil dari Penelusuran Google.

Waktu SMA dulu, salah satu aktivitas rutin saya adalah ke kantor pos. Yah, dua kali dalam sebulan. Sampai-sampai di kenali sama petugasnya. Aktivitas ini rutin karena saya harus mengeposkan surat balasan dari sahabat pena saya, dan itu adalah kegiatan yang paling menyenangkan yang pernah saya lakukan. Alhamdulillah.

Alhamdulillah karena saya pernah merasakan manfaat dan mendapatkan kebahagiaan yang luar biasa di masa remaja. Sementara di saat sekarang ini surat manual (surat kirim via POS) hampir tidak di kenal lagi, coba deh tanya ke anak-anak jaman sekarang. Pernah gak dia kirim surat via kantor pos?.

Aktivitas bolak balik kantor pos ini di awali dari saya ikut kuis di sebuah majalah anak yang bernama ANDAKA, alhamdulillah sejak SMP paman saya rutin membelikan majalah FANTASI dan ANDAKA ini buat bahan bacaan. Karena sering baca dan ada kuis nya, jadi saya memutuskan untuk ikut kuisnya. Tanpa di sangka, suatu hari saya menang dan menggunakan alamat sekolah dalam identitas saya, sayangnya hadiah kuisnya belum saya terima hingga sekarang. Tapi hadiah itu menjadi tidak penting ketika satu minggu setelah nama saya dimuat di majalah tersebut, saya mendapatkan kegembiraan lain yang melebihi nilai hadiah tersebut. Saya menerima 3 surat dari 3 orang berbeda yang isinya hampir sama, yaitu ingin menjalin sahabat pena dengan saya. Bahagianya! Nah, Bermula dari situlah aktivitas surat menyuratku. Waktu itu masih kelas 1 SMA.

Setelah 3 surat itu ada lagi beberapa surat lain nya di minggu-minggu berikutnya, saking seringnya dan lebih dari 1 surat saya pun di panggil guru BP untuk ditanyai. Pun bukan hanya itu, saya tetiba dikenal 1 sekolahan karena hampir semua surat yang berjejer di kaca kantor sekolahan adalah punyaku. (hehehe, jadi keliatan Lebay)

Akhirnya, alamat suratku saya pindahkan ke alamat rumah. Seiring waktu sahabat penaku semakin bertambah, selain dikirimin surat permintaan sahabat pena, saya juga melakukan hal yang sama ketika menemui sebuah nama yang kira-kiranya seumuran dengan saya untuk diajak sahabatan dan saling berkorespondensi. Ah, indahnya masa-masa itu. Ada perasaan gimanaaa gitu saat pulang sekolah dan tetiba menemui ada beberapa surat di atas meja belajar, sungguh sebuah kebahagiaan yang tak berbahasa!

Sahabat penaku kala itu ada sekitar 23 orang (laki2 dan perempuan), ada dari SIDRAP SULSEL, TANAH LIAT SUMATRA, BANGKA, SAWAH LUNTO, PURWOKERTO, MALUKU UTARA, POSO SULTENG, LOMBOK, dll yang sudah saya lupa.

Setiap bulan nya ke 23 surat itu mesti saya balas, makanya jadi langganan kantor pos dengan memborong perangko sebanyak itu. Dengan 23 surat yang saya bawa, yang isinya saya jamin tidak sama, mereka senyum sambil geleng2 kepala kadang2. Dan bukan hanya pegawai kantor pos yang seperti itu, tapi tetangga dan teman2ku juga, apalagi Ibuku yang selalu dimintai duit untuk beli perangko, amplop dan kertas surat.

Kemudian aktivitas itu pun berhenti ketika saya kuliah semester tiga di Makassar, akibat kesibukan dan sebagainya semua jadi berhenti begitu saja hingga sekarang. Dan kini saya rindu melakukan nya!!

Apa sahabat blogger juga pernah melakukan hal yang sama dengan saya? Ayo di share.

Oh iya, berhubung jatah huruf sudah hampir habis, postingan ini saya akhiri saja. Maklum, posting via handphone!

Sekian,
Salam Etika,


35 komentar:

  1. sepertinya saya gak pernah deh mbak *lupa aku* -,-

    pasti seruuu banget ya mbak, berbagi cerita :)

    BalasHapus
  2. Semenjak ada sms Kantor pos jadi sepi...

    BalasHapus
  3. sahabat pena teringat waktu smea dulu sekarang katanya namanya smk ya mbak he.he, pernah kesiangan masuk kelas, biasa kena sanki di hukum ma guru di kumpulkan di lapangan he,.he, kata guru tsb waktu ty sy siapa yg di atas perahu ? ko tahu he.he guru tersebut namanya persis dg nama sy, mungkin dikira surat untuknya jd sempat dibuka, ada2 sj

    BalasHapus
  4. Mengasikkan ya mbak punya sahabat pena saya juga dulu pernah ada nggak banyak dan nggak bertahan lama kareba malas balasanya

    BalasHapus
  5. Wah kenangan yang manis ya mbak Etika, saya belum pernah punya sahabat pena. Saya dulu gak suka kirim surat ..

    BalasHapus
  6. kalau sekarang tentu lebih mudah karena bisa lewat email

    BalasHapus
  7. Waahh benar" masa yang indah.. Punya sahabat pena..
    Aku belum pernah punya sahabat pena eee

    Yuuukkk dear teacher
    Jika kmu rindu dengan masa" itu mari kita surat"n

    BalasHapus
  8. hehe enak juga di' ka punya sahabat pena, klo saya tidak pernahpi main begituan. palingan sahabt sms ji haha :D

    BalasHapus
  9. jaman dulu memang blm ada hp ya mbak, jadi sukanya surat2an sama sahabat pena :D kalau sekarang pada hp2an dan chatingan via fb, hehehe :D

    nostalgianya seru banget mbak sampai dipanggi BP segala, hehhehe :D

    BalasHapus
  10. Waduh buk Etika, kebetulan sekali saya jadi teringat bagaimana repotnya menerima surat belasan tiap hari...Saya mulai sahabat pena melalui Majalah anita Cemerlang Vol 109 Tahun 1989...Sejak biodata muncul banyak surat diterima termasuk dari Pare-pare. tapi sayang nggak satupun yang saya ingat lagi...yang saya ingat namanya Litha yg tinggal Ji Jalan AP Pattarani Ujung Pandang (sekarang makasar)...Lepas kerinduan saya atas artikel buk Etika. Terima kasih..

    BalasHapus
  11. wah cape juga yah harus membalas surat-surat sebanyak itu tiap bulannya, tapi ada senengnya juga yah bisa dapat temen banyak dari berbagai daerah.

    BalasHapus
  12. gak pernah berhubungan sama kantor pos kalo saya mbak..

    BalasHapus
  13. kalau saya ssih belum pernah mbak etika ..walaupun postingan via handphone tapi sangat menarik sekali mbak thank sudah share ya ..

    BalasHapus
  14. Hebat Buguru salud dah saya, Bisa menjalin persahabatan dengan membaas surat yang begitu banyaknya, saya membalas satu surat saja kadang kehabisan kata di kepala yang kudu tertuang lewat pena. Tapi kayaknya menyenangkan sekali gituh Bu Guru yah..

    BalasHapus
  15. Saya masih ingat era tahun 1990-1995 saya penggemar Korespondensi (Surat menyurat). Koleksi Sahabat Pena saya banyak dari majalah Hai, dan juga majalah lainnya, Dulu kan saya belum kenal EMAIL dan INTERNET, dan koleksi surat saya sampai selemari. Sayang sekali saya tidak atau bukan anggota FILATELI. Sayang juga kalau akhirnya perangko perangko Used (bekas) nya tidak ada yang memakainya.

    Kini koleksi surat menyurat saya sudah saya petikan. Ntah taruh dimana, Banyak bangedsss. Setiap tahun kan ada pekan surat menyurat internasional (international letter writing week), saya slalu update ke kantor Pos. Biasanya ada penjualan sopenir kartu pos, perangko dll

    BalasHapus
  16. Heheheee…..jatah huruf.
    Ceritanya unik yards.. ,dan menyenangkan. Klu saya beda lagi tentang surat menyutat. Mahu tahu selengkapnya ? Nantikan di beranda saya Dunia Wanita. Hadeh, nggak jelas yang komen nih. (Dapat ide)

    BalasHapus
  17. hihihi, jd inget dulu, sama aku jg suka surat2an, malah ampe skrg tuh prangkonya aku koleksi byk bgt, ada yg dari luar negeri jg... tp syg ya surat udh kalah ama hape... skrg kan jamannya hape

    oya, gimana kalo sebagai pengobat rindu, aku berikan award utkmu sob, kalo berkenan menerimanya silahkan diambil disini:
    http://penghuni60.blogspot.com/2014/02/pemenang-lomba-review-penghuni-60.html
    ^_^

    BalasHapus
  18. Huaaa,,, saya g punya sahabat pena mbak, tapi sahabat antar sekolah *jaman SMA... Dulu saya punya seorang sahabat, namun kami terpisah sekolah dan susah untuk bertemu,,, Jadi untuk menyiasati kerinduan kami biasanya saling berkirim surat, kirim suratnya pun melalu perantara teman antar sekolah juga hehehe,,, Seru sekali... sekali berkirim surat saya bisa mengirimkan 3 lembar kertas folio bergaris, dan semua isinya hampir tentang curhatan kisah cinta saya,,, hahaha cinta monyet, curhatya jauh2 amat ya... Sangking baik dan sabarnya sahabat saya ini, saya punya panggilan sayang buat dia, saya memanggilnya "Angel"... Jujur... kangen banget sama masa2 itu mba,,, Tuh jadi mewek yaa....

    BalasHapus
  19. Skg sdh tergantikan dg teknologi, ya mbak... yg saya rindu ya maenan jmn kecil dulu.. cuma aneh aja kl saya maen maenan kyk itu skg ^_^

    BalasHapus
  20. tidak tergantikan rasanya ya mbak, menunggu balasan dan bekas goresan penanya itu lho yang bikin kangen

    BalasHapus
  21. Sekarang mah kayakya dah jarang banget mbak, palingan lewat si mail atau semees ajah :). Dulu mah kalo mau menyatakan cinta aja pake surat ya mbak, tapi justru lebih romantis loh, mau bikin suratnya aja susah banget salah lagi salah lagi, kecoret dikit aja langsung ganti dengan kertas yang baru.

    Untuk menyatakan cinta saja terkadang bisa menghabiskan berlembar-lembar, udah gitu lama lagi mikirnya, disemprot minyak nyongnyong dulu biar wangi, dibaca lagi berulang-ulang takut kalo-kalo masih ada yang salah nulis.
    Padahal tujuannya cuma mau menyatakan cinta doang, coba kalo jaman sekarang simpel banget nyatain cintanya cukup bilang "Gue cinta ame loe" iya ato tidak? Coret yang tidak perlu wkwkwk.....

    BalasHapus
  22. Pengalaman seru sekali kayaknya.. bisa berbalas surat dengan sahabat pena se Indonesia.

    BalasHapus
  23. aku gak punya sahabat pena. Kantor pos jauh ribet :D
    tp kalo liat ada teman yg dapat surat pas di sekolah, iriii

    BalasHapus
  24. teman atau sahabat memang bisa bikin rindu ya kak bilamana nggak pernah berjumpa :)

    BalasHapus
  25. wah asik banget hobinya ya, pantesan azh temennya banyak banget...kalu saya mah jaman sma senengnya ngumpulin prangko, beda tipis kan sama surat menyurat.

    BalasHapus
  26. Sekarang jamannya beda, sebagai ganti sahabat pena ada kita, kami semua,sahabat blogger, he he...

    BalasHapus
  27. sungguh suatu pengalaman yang sangat berharga ya mbak tentunya

    BalasHapus
  28. Kalau saya ingin membaca kembali surat2 cinta yang dulu tapi sayang sudah hilang hehe

    BalasHapus
  29. saya nggak punya sahabat pena mbak. dan nggak pernah surat menyurat..hehehe

    BalasHapus
  30. Kenangan yang tak pernah di lupakan ya mba

    BalasHapus
  31. belum pernah pengalaman buat surat seperti itu, paling jaman dulu masih terkenang wartel/telpon umum. soalnya blum ada hp :)

    BalasHapus
  32. Waaah, ini hebat.
    terimakasih dan salam kenal :)

    BalasHapus