Sabtu, 04 Januari 2014

TAK SEKILAU FATAMORGANA

Assalamu'alaykum wr wb sahabat blogger.
Kilau Fatamorgana
Sumber

Rencana-rencana yang telah di rencanakan,
Buyar di goresan puyer kelana,
Merana lara dalam kencana tak berpelana,
Sirna tak mengapa,
Karena nirwana memang tak sekilau fatamorgana...

(EtikaMaria)


Diatas itu adalah puisi yang saya tuliskan pada halaman pertama sebuah buku yang telah lama saya baca, pantaskah itu disebut puisi? entahlah, silahkan teman-teman nilai sendiri. Saya menggarisbawahi sebuah kalimat sekilau fatamorgana, untuk mewakili kalimat bahwa terkadang kita melihat, meyakini sesuatu itu berlebihan sehingga kita terlupa bahwa segala yang berasal dariNya adalah fana. Dan lebih seringnya kita memperhatikan detail hal-hal yang sifatnya fana ini, sementara kita sendiri paham bahwa itu hanya sekedar fatamorgana. Dunia ini hanya sementara dan kita lebih tertarik untuk mengurusinya ketimbang urusan akhirat kita padahal alam akhirat lah tempat kita yang kekal kelak.

Ini hanya sebuah renungan singkat...
Bersama-sama mendidik diri untuk menjadi pribadi yang lebih baik di hari esok, saling mengingatkan adalah jalinan tali kasih paling abadi.

Sekian,
Salam Etika

139 komentar:

  1. benar-benar kenak mbk
    itulah manusia mbk
    apa yang dirasa enak saat ini itulah yang dikerjakannya
    tapi diata tidak memikirkan kedepannya enak apa ngk

    BalasHapus
  2. tulisannya benar2 terasa menampar muka mbak, Astagfirullah...terima kasih mbak telah mengingatkan...anagan2 tentang dunia memang selalu melenakan, moga bisa cepat berubah...aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya tidak menampar pipi saya

      Hapus
    2. malah saya yang hampir kena tamparan kang WS ,,,

      Hapus
    3. siapa saja nih yg kena tampar?

      Hapus
    4. tulisan adem gini malah tampar tamparan sih..?

      Hapus
    5. jangan saling menyakiti hehehe :)

      Hapus
  3. Kata"nya sangat dalam mbk sampai saya gx tau artinya

    BalasHapus
  4. Suka dengan katakata awalnya, boleh dong di pake pinjem yaa, hehe,

    sama, aku jg baru skedar rencana nih,.. buyar,.. buram...

    hmm,.. keep smile deh, salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. keep smile :)
      Boleh, bayar yah hehehe....

      Hapus
  5. sebuah pengingat diri mbak,,terimakasih sudah diingatkan. jangan sampai terkena dengan duniawi ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 mbak, terimakasih sudah berkenan membacanya :)

      Hapus
  6. walaikumsalam....
    renungan singkat yang penuh makna...
    dalem nih mba,butuh masa untuk mencerna kata-katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kita senasib, lik...
      *sama sama oon :D

      Hapus
    2. buahahahahaha...
      biar oon tapi kan blogger lik :D

      Hapus
    3. Yang bilang oon bukan saya yah :)

      Hapus
  7. Dalam maknanya, perlu perenungan .. hehehe

    BalasHapus
  8. kemilau cahaya yang cerlang
    menakjubkan adalah lidah
    api yang terus menjauh pergi
    ketika napasmu tersengal, dahaga
    membakar, kakimu penat dan
    engkau pun terjungkal
    panas bara berkobar
    taufan berpusing mengekalkan
    lidah api, ketika tanpa sadar
    engkau pun meleleh
    pada rasa panas yang sungguh
    abadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nice, jago nih buat puisi rupanya mas Fiu :)

      Hapus
    2. jago kukuruyuuuuuk ..... hehhe :D

      Hapus
    3. Kalau itu ayam jago hehehe :D

      Hapus
    4. hehehe gtu yah mb ... :P mb tika jg jago tuh malah supernya jago deh ... :D

      Hapus
    5. Fiu, loh mau di beliin apa? hem :)

      Hapus
  9. Walau fatamorgana di lihat sangat menilaukan, biasanya hal itu merupakan sebuah bayangan yang nyata bila dapat di lakukan secara sungguh-sungguh. (sok tahu......) kasih tempe saja.... ha,, ha,, ha,,,,


    Salam,

    BalasHapus
  10. pasti mbak yang namanya manusia bisa suka sesuatu akan terus menggilainya...tidak salah juga cermin dari puisi diatas bahwa fatamorgana kehidupan adalah semu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari saling mengingatkan mbak biar tidak tertipu :)

      Hapus
  11. baik mbak, saya mawas diri.

    BalasHapus
  12. Terima kasih pencerahannya mba...walau hanya beberapa bait puisi tetapi mengandung arti makna yang dalam.

    BalasHapus
  13. bagus untuk merenungkan diri karena banyak yang terlena oleh fatamorgana

    BalasHapus
  14. Renungannya bisa menjadi cerminan buat diri saya, bahwa semua itu hanya sementara saja

    BalasHapus
  15. Sering kali apa yg kita rencanakan tdk sesuai harapan. Smoga kita menjadi pribadi yg lbh baik lagi :)

    BalasHapus
  16. fatamorgana hanya bayangan palsu terjerlus pasti kecewa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekali kak :)
      semoga kita semua bisa menjaga diri

      Hapus
  17. Renungan artikel Mbak Maria sangat menginfirasi sekali
    Buat saya terima kasih Mbak atas artikel yang bermanfaat ini
    Salam Hormat dan salam sukses juga sejahtera selalu :)

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. Apa gak jelas yah kalao saya ini bukan KANG? :(

      Hapus
    2. jelas kok, kang...
      *sambit panci...

      Hapus
  19. puisinya sederhana namun bermakna,, sepertinya saya harus balajar merangkai kata2 dari mbak maria..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, saya justru berguru sama AKH :)

      Hapus
  20. Wahh mbak jago yahh bikin puisinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe :)
      siapa pun pasti bisa :)

      Hapus
  21. Semua yang kita impikan dan diharapkan belum tentu terwujud atau belum tentu menjadi milik kita. sehingga kita menganggapnya tersilau pantulan fatamorgana.

    BalasHapus
  22. Super sekali, semoga Allah selalu melindungi hambanya yang selalu sabar.

    BalasHapus
  23. MANtap nih mas... pemandangan nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya bukan MAS..coba liat foto saya hehehe :D

      Hapus
    2. aku mau panggil mas juga ah
      biar dibales komennya....

      *sampluk sandal, hehe pisss...

      Hapus
  24. dunia ini memang sebuah fatamorgana...

    BalasHapus
  25. Singkat namun memiliki arti yang mendalam,dunia memang hanya kilauan fatamorgana

    BalasHapus
  26. sebuah renungan yang perlu disimak dengan baik, selamat petang bu guru

    BalasHapus
  27. Artikelnya singkat,padat dan penuh makna,ini yang saya suka,,,,,

    BalasHapus
  28. wah pantun yg dalam sekali makna nya sepertinya dari penyair hebat :-)

    pandangan saya terhadap pantun diatas agak beda :-)
    mungkin intinya "kerjakan yg ada dr pada melamun merencanakan tp g dikerjakan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih, penulis menuliskan pembaca bebas menginterpretasi :)

      Hapus
  29. wah artikel yang bagus nih thnk dh share

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimkasih sdh berkunjung, sama-sama :)

      Hapus
  30. yah sebagai mahluk tuhan yang paling sempurna.. kita selalu kerepotan menghadapi nafsu duniawi mbak... sampai kadang lupa dengan ahirat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga tidak selamanya, membiasakan diri untuk merefleksi jalan hidup :)

      Hapus
  31. singkat, padat, namun penuh makna ;) i like

    BalasHapus
  32. makanya, kalo bisa jgn pernah direncakan. aku jg terkadang sesuatu yg direncanakan itu selalu gagal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gagal jika tak di kerjakan kan? hehehe :)
      terimakasih sdh berkunjung

      Hapus
  33. i like it, dunia ini fana. ^_^

    BalasHapus
  34. tulisan nya sunggu buat yang baca memeitik sebuah pelajaran dri apa yang dibaca

    BalasHapus
  35. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya sedang galau ya mb nya

      Hapus
    2. Bukankah hidup ini memang rangkaian kegalauan yang mesti dipecahkan :)

      Hapus
  36. saya masih bingung mbak tentang artikelnya ...tp mau nyimak lagi mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bingung tanda kedewasaan hehehehe :D

      Hapus
  37. nirwana memang bukan fatamorgana, nirwana menawarkan kenyataan, fatamorgana menawarkan hal yan semu....
    salam dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan

    BalasHapus
  38. Terkadang manusia di buyarkan oleh kenikmatan dunia, sampai melupakan akan urusan untuk mempernikmat di akhirat nanti :) Renungan yang bagus mba. Terimakasih. Salam sukses

    BalasHapus
  39. puisi yang sangat indah :)
    aku mah belum bisa buat karya kayak gitu hehe
    emang saya jarang sih buat bpuisi atau lainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua pasti bisa mas, hanya saja tergantung mau atau tidak, terbiasa atau tidak :)

      Hapus
  40. jujur masalah puisi saya tidak paham tapi jika di ucapkan dengan lembut dan halus indah di dengar

    BalasHapus
  41. Sesungguhnya yang tidak bersifat Fana itu lebih baik.
    dan alangkah lebih baik, jika yang Fana itu kita jadikan Jalan menuju keabadian ..

    BalasHapus
  42. fatamorgana walau indah hanyalah semu

    BalasHapus
  43. Suka ama quotenya! Juga pada kata2 "puyer", apakah itu dalam harfiah sesungguhnya? :-)

    BalasHapus
  44. Kata-kata nya benar benar Menyentuh sis

    BalasHapus
  45. wah, puisinya keren, lanjutkan sob !!!

    BalasHapus
  46. judul postingannya cocok dijadikan judul fim nih, mbak

    BalasHapus
  47. Keren ..
    follow back sukses ya dari arta pageone :)

    BalasHapus
  48. semoga dengan semakin sering kita merenung.. bukan menghayal.. kita semakin dekat dengan Nya

    BalasHapus
  49. Mau nyimak dulu mbak ..thanks sdh share

    BalasHapus
  50. puisinya cantik kok.... jangan minder gitu

    BalasHapus
  51. Gitu tow mas, ijin bookmark dulu deh...
    btw blognya keren kok ^_^ ijin follow jangan lupa back
    -Salam Newbie-
    -Dek Blogger-

    BalasHapus
  52. kata2nya simple.. tapi makna yang ada didalamnya membaut hati ane trenyuh dan sadar akan kehidupan ini.. subhanallah

    BalasHapus
  53. Wah,, sungguh kena artikel ini ke saya mbak.. :(

    BalasHapus
  54. kata katanya simple, tapi maknanya dalem :D

    BalasHapus
  55. heloo ..mbak marianya dimana ..kunjungan siang mbak

    BalasHapus
  56. wah dapat pencerahan lagi nih

    BalasHapus
  57. ada yg tersirat drpd apa yg tersurat....

    BalasHapus
  58. Puisi dari sebuah buku? Judul bukunya apa? Hehe :D

    BalasHapus
  59. kadang inget kadang lupa,,, tapi banyak lupanya sih,,, soalnya yah emang lebih mendahulukan urusan perut dulu dibanding urusan akhirat,,, sibuk ngejar dunia,,, akhirnya malah gak dapet dua - duanya,,, rugi ? yah pasti ... oh yah mba,, itu puisinya bagus,,, saya juga suka sama puisi, suka nulis puisi,, :D

    BalasHapus
  60. udah tabiat manusia, gampang silau..

    salam sahabat

    BalasHapus
  61. Terima kasih sudah mengingatkan...

    BalasHapus
  62. Artikel yang sangat menarik, terima kasih admin =))
    Agen Bola

    BalasHapus