Rabu, 08 Januari 2014

AIR MATA: "SEDIH ATAU BAHAGIA?"

Assalamu'alaykum wr wb sahabat blogger.
Sumber

 Hari ini saya teringat sebuah kalimat yang terkandung di sebuah novel filsafat TAPAK SABDA karya Fauz Noor (bisa liat foto bukunya disamping). Kalimat ini saya catat di sebuah buku kumal 8 tahun yang lalu, yah 8 (delapan) tahun yang lalu kalimat itu saya tuliskan di sebuah buku catatan penuh warna warni tinta pulpen, penuh stiker-stiker kartun, dan tentunya rapi :)

Sudah jadi kebiasaan saya, memiliki buku catatan di setiap tahun. Bukan hanya berisi cerita apa yang telah saya alami, itu hanya sedikit. yang paling banyak adalah catatan mengenai apa yang pikirkan, berisi puisi-puisi, kalimat-kalimat yang bermakna "sesuatu" buat saya, dan masih banyak lagi. Pokoknya catatan satu tahun deh :)

Oh iya, penasaran dengan isi kalimatnya? ini dia...
Air mata hanya satu bahasa kenyataan, tak lebih... Air mata hanya meneteskan kelenjar yang tak ada hubungannya dengan kesedihan... (Fauz Noor, TAPAK SABDA)
Saya sudah lupa kenapa saya menyimpan kalimat ini, lupa makna apa yang saya petik sampai menjadi "sesuatu" buat saya. Saya juga sudah tak punya bukunya, jadi tidak bisa memberikan kutipan lengkap mengapa sampai kalimat itu tertulis dalam novel tersebut. Saat ini saya sedang berusaha untuk memiliki kembali buku ini. Karena buku yang dulu itu telah saya hadiahkan kepada anak-anak FIRE untuk dibaca, dan disebarkan. Oh iya, FIRE ini adalah forum yang saya bentuk ketika masih kuliah dulu dan masih aktif berorganisasi di tahun 2006 untuk anak-anak SMA di kampung saya yang ingin belajar menulis, membaca buku, dan belajar mengorganisir. FIRE adalah singkatan dari Forum Intelektual Remaja Eksentrik.

EtikaCollection
Kembali ke isi kalimat tersebut, saya berpikir bahwa air mata memang bukan hanya bahasa untuk menyatakan kesedihan tapi ketika kita bahagia kita juga menangis. Nah terus apa maksudnya bahwa air mata tidak ada hubungannya dengan kesedihan, sementara ketika kita menangis air mata keluar begitu saja bahkan kadang tumpah ruah tanpa bisa kita cegah. Mungkin perlu kita tanya pada penulisnya atau kembali membaca bukunya :)

Dan sekiranya ada yang tahu bisa beli dimana, atau ada toko buku yang punya stoknya tolong di infokan. Soalnya buku ini tidak dicetak lagi sepertinya!

Sekedar ngiklan, saya pernah memposting sebuah tulisan mengenai kesedihan dan air mata. Siapa tahu teman-teman tertarik membacanya MENETRALKAN TANGIS. Terimakasih :)

Sekian,
Saya tidak menuliskan ini karena menangis loh, hehehe :)

Salam Etika,

67 komentar:

  1. ceritanya cukup mengahrukan saya juga punya catatan namun sudah saya bakar karena banyak kenganan pahit didalmnya saya tidak mau mengingat masa lalu karena saya ingin lebih baik lagi .tapi saat ini saya hanya menulis ulang tetapi hal yang bahagia saja yang saya catat rapi didalam hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sedih bahagia adalah warna hidup mbak :)

      Hapus
  2. Saya nggak pernah nulis2 dibuku diari...oh ya kenapa wanita lebih sering menangis ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena klo wanita pake perasaan tapi klo pria pakenya logika kang sun .. :D (mungkin)

      Hapus
    2. Tapi Bukan berarti bahwa perempuan gak punya logika loh mas Fiu,

      Kang Sun, karena perempuan lebih sensitif dalam hal perasaan, itu karena adanya rahim dalam dirinya :)

      Hapus
    3. kn sy nggak bilang wanita nggak punya logika mb ..hehe, hanya seringnya dan berdasarkan survei ya kebanyakan menggunakan perasaan ...

      Hapus
    4. perasaan wanita lebih sensitif dibanding perasaan pria,walau ada juga pria yang perasaanya senstif malah melebihi wanita,,,,,,,

      Hapus
  3. sama halnya dengan muka merah karena marah dan karena malu, sama merahnya tapi beda alurnya.
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah mas Agus, benar sekali :)

      Hapus
    2. ada juga merah karena kena matahari kan hehe...

      Hapus
  4. wah iya jg yah mb tik, kok bsa dibilang air mata ngga ada hubungan dg kesedihan ... apa mngkin krn sebenarnya air mata itu keluar krn adany kontak hati-dan persa'an apa yah ... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah mas, kapan-kapan nanya deh sama penulisnya :)

      Hapus
    2. bukunya dah jarang bnget yah mb ?

      Hapus
  5. sedih dan bahagia memang kadang bisa mengeluarkan air mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, namanya perasaan yah tercurah ke situ :)

      Hapus
  6. kl nulisnya sambil nangis, tentu keyboard saya sdh basah semua, mabk. h-hee...

    mungkin bs beli secara online, mbak. segera searching google, nemu link ini:
    http://www.goodreads.com/book/show/3313317-tapak-sabda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe....
      udah pernah liat situ kita Mas, tapi stoknya gak ada...thanks :)

      Hapus
  7. Air mata tidak hanya keluar pada saat sedih dan bahagia saja, tapi juga pas kelilipen .. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ya ya, bisa jadi bisa jadi ....

      Hapus
  8. dulu ada juga ya mbak pas saya masih kecil,judulnya "tapak sakti" :D
    ah.. airmata.. saya gampang terharu mbak.. jadi airmata sering keluar begitu sajatanpa di komando,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehhe..

      iya mbak, sama..say juga begitu, gak bisa ditahan2 aja :)

      Hapus
  9. kenangan sedih ya..jangan nangis anak manis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya kak ndak sedih kok :)

      Hapus
  10. kalau saya sedih sudah pasti pengen nangis sambil teriak mbak tika
    daripada mecahin gelas...
    hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, jangan pecahkan gelas mbak, bisa gaduh kedengaran tetangga :)

      Hapus
  11. Kalau saya menangis biasa terhadap suatu yang sedih maupun bahagia gan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. menangislah, itu bukan sesuatu yang haram :)

      Hapus
  12. Waahh iya yaaa apa alasanya tulisan itu teetulis di buku itu
    Padahal sebagian besar dari kesedihan adalah meneteskan air mata.
    Jasi ikut penasaran niihh
    Kalau sudah menemukan bkunya tolong tulis poatingan lanjutan inii yuaa hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah mbak, iya Tika juga penasaran...nyesal kenapa wkt itu ndak nulis yah :)

      Insya Allah :)

      Hapus
  13. susah sekali kak kalau cari buku yang sudah nggak dicetak lagi. Rupanya kakak penggemar buku juga. Punya perpustakaan pribadi ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, suka sekali baca buku...
      Alhamdulillah punya, meskipun koleksinya belum bisa dibilang banyak :)

      Hapus
  14. wah sepertinya sulit tu mbak cari buku yang sudah tidak dicetak lagi.

    BalasHapus
  15. perlu dikaji menurut ilmu biologi nih...

    BalasHapus
  16. kalau mahasiswa rantau mah, perlu ditinjau kapan dia menitikkan air mata. kalau awal bulan, itu pasti air mata bahagia: baru terima kiriman dari kampung. tapi kalau akhir bulan, air mata yang berlinang menandakan kehampaan, sehampa saldo di rekening tabungan :D

    BalasHapus
  17. Terharu dan sedih kadang mampu membuat air mata jatuh, sebenarnya apa sih makna di balik tetesan air mata ?. Terimakasih sharingnya. Salam sukses mba etika. keren

    BalasHapus
  18. Saya kalo tertawa
    mataku berairmata

    Sedih juga
    berairmata

    BalasHapus
  19. bagi saya kesedihan adalah mimpi buruk yang tidak perlu diingat, apalagi diabadikan lewat tulisan,,

    dalam rangka berkunjung mba :D

    BalasHapus
  20. Terkadang menagis itu perlu. :)

    BalasHapus
  21. Saya suka menetaskan air mata ^^
    Ketika sedih, bahagia, maupun terharu ^^ Hehehe

    BalasHapus
  22. saya dari tadi nyoba mbaca tulisan di buku itu, tapi belum bisa terbaca...bacanya apa yah kira2 hehe :)

    BalasHapus
  23. Asal sedihnya jangan berkepanjangan aja Mbak :), harus semangat juga ya :)

    BalasHapus
  24. Ceritanya gak bkin bosen mbak ..sya bca lagi ya

    BalasHapus
  25. kalau ketawa juga bisa sampai keluar air mata hlo

    BalasHapus
  26. menurut saya air mata itu keluarnya dari mata deh hehee

    BalasHapus
  27. Kutipan yang logis! Toh, kita berairmata gak cuma pas sedih doang! Hehe..

    BalasHapus
  28. Air mata hanya satu bahasa kenyataan, tak lebih... Air mata hanya meneteskan kelenjar yang tak ada hubungannya dengan kesedihan... (Fauz Noor, TAPAK SABDA) bingung juga maksudnya, tahunya air yang menetes itu bisa pertanda sedih atau bahagia

    BalasHapus
  29. Jangan nangis mbak :) hehe.. Kata katanya bagus bagus banget mbak hehe

    BalasHapus
  30. airmata bercucuran saat sedih dan bahagia menyertai.....so, mata kita akan tetap sehat karena sering dicuci oleh airmata...^_^

    BalasHapus
  31. tertawa berlebihan,maksudnya tertawa panjang juga kadang menitikan air mata

    BalasHapus
  32. mau sedih mau bahagia, yg jelas nangis itu menyehatkan

    BalasHapus
  33. saya juga punya tuh mak, buku catatan,,, selalu deh ditempelin stiker warna warni, dan tinta yang warna warni juga hheheh...

    BalasHapus
  34. kalau wanita senang yah mbak nulis diari, apa yang menjadi pikiran, keinginan, emosi dll semua tertampung di sebuah buku, begitu juga dengan air mata, baik itu sedih maupun bahagia :)

    BalasHapus
  35. bisa keduanya sih, nangis bisa karena sedih atau juga karena bahagia juga....

    BalasHapus
  36. Jadi terharu bacanya....
    Salam silaturahmi :)

    BalasHapus
  37. Tertawa saja bisa mengeluarkan air matra,lah gimana kalau sedih,pasti ngcor tuh air mata hehe

    BalasHapus
  38. Nanti kalau dah dapat bukunya dan dah bosan jangan lupa kirim ke aku ya ? Aku bersedia menerima segala buku, asal gratis :D

    BalasHapus
  39. kalau saya sih lebih sering menangis karena sedih mbak daripada menangis karena bahagia hehehe :D

    BalasHapus
  40. Terima kasih atas info yang sangat menarik ini gan =))

    Agen Bola

    BalasHapus